Menikmati Sensasi Infinity Pool Alami Murah Meriah di Blitar

Senin, Juni 15, 2015

Hari Minggu ini sebenernya enggak ada agenda kemana-mana, soalnya ada rencana buat jalan-jalan ke Malang setelah sebulan berdiam diri di Blitar. Seenggaknya biar sebulan sekali keluar kota gitu, sekaligus cari alibi biar kelihatan lagi kerja.

Ketika pagi, ada ajakan untuk menikmati sensasi infinity pool di salah satu spot baru terekspos di Blitar selatan. Karena beberapa waktu lalu datang ke tempat tersebut tanpa bawa persiapan sama sekali. Akhirnya karena belum mandi, cuma gosok gigi sama cuci muka langsung berangkat menuju Kademangan untuk bertemu beberapa teman yang sudah siap dari pagi.

Umbul Waru, Air Terjun di Tebing Samudra

Setelah kumpul di daerah Kademangan Blitar, aku mbungkus seporsi nasi pecel buat sarapan di pantai. Biar sedikit greget gitu. Setelah nasi pecel terbungkus rapi, akhirnya perjalanan segera dimulai menuju Sidomulyo, Bakung. 

Pantai yang kami tuju adalah pantai umbul waru. Sebuah pantai di Blitar yang baru terekspos karena ada air terjun meski hanya bisa diakses apabila ombak sedang surut. Perjalanan hampir memakan waktu satu jam. Sebagian besar waktu dihabiskan di jalan cor, makadam, tanah dan alas. Sangat tidak disarankan untuk datang menggunakan motor matic, kalau mau nekat ya silakan coba sendiri aja deh :).

Gubuk jadi Parkiran di Umbul Waru
Gubuk jadi Parkiran di Umbul Waru

Sesampainya di salah gubuk terakhir jalanan tersebut, kami parkir motor dan melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki melewati kebun jagung. Lha kok sebelum nyebrang sungai, ada banyak motor di parkir. Duh, bisa ngrusak taneman jagung punya petani. Padahal ada gubuk yang bisa digunakan untuk parkir kendaraan.

Kebun Jagung
Lewat Kebun Jagung

Setelah nyebrangi sungai kecil, ternyata motor tersebut rombongan dari Surabaya yang nginep semalem di tempat ini. Jumlahnya enggak tau ada berapa, yang kelihatan ada 3 cewek waktu disamperin :D. 

Melihat kondisi air laut yang sedang surut, akhirnya kami segera turun untuk cepat-cepat menikmati keindahan air terjun dari pantai. Sekaligus sarapan di tebing dengan background air terjun dan samudra :D.

Jalan turun terletak di sebelah timur kebun tebu. Sudah ada panahnya tinggal ngikutin aja kok. Jalan turun juga lumayan susah, tetapi sudah ada tali yang bisa dijadikan pegangan buat turun. Ati-ati aja sih, soalnya sampai sekarang belum denger ada yang jatuh waktu turun. 

Salah Satu Tracking Turunan ke Pantai Umbul Waru
Salah Satu Tracking Turunan ke Pantai Umbul Waru
Akhirnya bener-bener tiba di pantai ini sendirian. Masih sepi, hanya ada 3 anak yang ternyata orang situ-situ aja. Itupun cuma nongkrong diatas, enggak turun ke bawah pantai. Bener-bener berasa pantai milik sendiri aja. Apalagi airnya pas surut.

Setelah sedikit memanjat di batuan karang yang cukup tajam, akhirnya aku bisa menikmati sarapan di spot yang sudah kubayangkan sebelumnya. Liat laut lepas dengan deburan ombak sambil menikmati nasi pecel bener-bener awesome banget lah. Speechless dah mau ngomong apa lagi.

Bahagia setelah sarapan
Bahagia setelah sarapan
Setelah sarapan dan melakukan sedikit aktivitas yang untold karena terlalu berbahaya. Aku berani karena ada orang situ yang ngajakin dan ngasih tau. Biar enggak pada ikut-ikutan enggak aku tulis disini. Langsung skip ceritanya aja deh.  Hampir enggak bisa pulang gara-gara ditinggal bapaknya.

Berendam di Infinity Pool Alami Khas Blitar

Setelah untold story diatas, badan bener-bener capek banget. Akhirnya tujuan utama main ke pantai umbul waru ini keturutan. Yaitu nyemplung untuk menikmati sensasi infinity pool alami khas Blitar. Sayang air sumbernya agak keruh, entah apa yang bikin keruh padahal sumbernya juga enggak terlalu jauh.

Infinity Pool di Blitar ini merupakan sebuah kolam yang terbentuk karena bebatuan menghalangi sebagian aliran sungai. Di bagian yang tidak terbendung batu, air mengalir langsung ke bawah menuju samudra. Bisa dibilang kolam ini adalah bagian atas air terjunnya. Jadi agak serem gitu waktu berendam di sini.

Infinity Pool Alami di Blitar
Infinity Pool Alami di Blitar
Kolam ini enggak terlalu dalam, mungkin sekitar 1.3 meter aja dalamnya. Tapi beneran, kudu ati-ati lho. Meski kehalang batu, kalau kamu nahan airnya secara otomatis badanmu bakalan naik. Kalau jatuh ke bawah mungkin kamu bakalan pulang tinggal nama doang. Jadi kudu ati-ati pake banget kalau mau nyobain sensasi infinity pool alami ini.

Berendam di infinity pool alami
Berendam di infinity pool alami

Sekarang belum ada biaya parkir untuk menuju tempat ini, mungkin dalam waktu dekat ini bakal diberlakukan tarif parkir yang bisa digunakan untuk membangun jalan akses ke tempat ini. Entah itu cor.

Aku tadi juga udah ngobrol dengan beberapa orang yang punya aktivitas di tempat tersebut. Entah itu yang ngarit (merumput), mencari kerang, mengurusi lahan, dsb. Beberapa mengeluhkan juga sih tempat ini jadi ramai. Mereka belum yakin tempat ini bakal rame terus. 

Kalau pantainya sih tidak terlalu sulit pengelolaannya, tapi kalau akses ke air terjun bener-bener ngeri dah jalannya. Jadi agak susah juga kalau mau dibikin model ada pemandunya kaya goa luweng di Blitar.

Tetep kudu ati-ati kalau main di tempat semacam ini. Karena susah kalau mau cari bantuan, jauh dari rumah penduduk. Paling cepet sekitar 20 menit kalau mau nyamperin rumah penduduk terdekat. Safety first lah pokok e! Ora usah aneh-aneh kakean gaya!

Kalau mau menikmati keindahan air terjunnya, disarankan untuk belajar dikit-dikit ilmu astronomi. Biar datengnya pas waktu surut. Karena kalau airnya pasang, kamu bakalan sulit menikmati air terjunnya dari pantai. Ombaknya beneran gede dan serem lho! Aku udah pernah dateng dan kebetulan lagi pasang. Serem banget. Ini fotonya 

Ombak di Pantai Umbul Waru
Ombak di Pantai Umbul Waru


You Might Also Like

12 comments

  1. sing mindo iki berapa orang mas sampeyan rono?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wong 6 mas, tapi pas muleh enek meh 60 motor neng TKP :D

      Hapus
    2. wow kerenn, mas mau tnyk kalo ke pantai ini dgn menggunakan mobil, trekking nya bakal lebih jauh ya? kira2 kalo mas nya tau berapa km an ya? trirms

      Hapus
    3. Kalau naik mobil jauh banget, bisa sih deket kalau mau nekat. Soalnya cuma ada jalanan untuk truk pengangkut tebu. Untuk kilometernya kurang tahu ya. naik motor butuh waktu sekitar 15 - 20 menitan dari jalan utama

      Hapus
    4. hmm jauh ya, wahh....maaf mas tnyk nya detil hehehe, rumah warga terakhir yg setaunya mas nya ada lihat, kira2 itu berapa km dr pantai ya, kira2 ajah, kalo trekking 1-2 jam masih tak belani wis mas, soalnya saya tertarik ini infinity poolnya kerenn bangettt (y)

      Hapus
    5. Berapa km ya? enggak tahu pastinya. Kalau jalan kaki enggak sampai 2 jam sepertinya sudah nyampek. hehe

      Hapus
    6. hahahaha, oke sip, makasih banyak mas ajii atas jawabannya. Budall wiss.....!!!!!!

      Hapus
  2. mas, mau tanya. Waktu yg tepat untuk kesana saat tidak pasang agar bisa menikmati air terjunnya, itu kapan yaa?

    BalasHapus
  3. mas, mau tanya. Waktu berkunjung yang tepat saat tidak pasang agar bisa menikmati air terjunnya itu kapan yaa..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk itu saya kurang tahu sih, waktu itu pas akhir bulan / awal bulan jawa / hijriah selagi bulan masih mati saya kesana jam 11 siang itu pas surut. hehe

      Hapus

Komentar spam enggak bakal aku approve lho. Gunakan nama asli bukan keyword :p

Facebook

Subscribe