Lupa Perut di Warung Khas Ndeso Mbah Martumi Blitar

Sabtu, Februari 13, 2016

Mbah, ayo dolan! ajakan seorang gadis yang bernama Niswa ketika tahun baru cina beberapa waktu lalu. Entah kenapa kok aku dipanggil mbah masih menjadi misteri sampai saat ini. Niswa pun datang bersama Mbak Samantha yang super duper keren, seorang gadis wanita tangguh yang naik sepeda ke beberapa daerah bahkan lintas negara. Mungkin lain kali aku bakal adakan wawancara khusus buat sosok unik satu ini. Kemarin sempat wawancara tapi belom ada niatan buat nulisnya :D.

Akhirnya siang itu setelah pulang dari manten teman aku pun pergi berempat bareng Niswa, Mbak Sam dan Iput. Rencana awalnya sih mau main ke tempat yang enggak terlalu jauh dari rumah, akhirnya kuputuskan untuk main ke Candi Gambar Wetan yang menurutku cukup eksotis untuk para gadis yang penasaran sama masa lalu Blitar yang cukup keren.

Kesalahan terbesar sebelum kesana adalah mampir ke Warung Mbah Martumi yang cukup fenomenal! Sebuah warung yang terletak di daerah Ngoran, Nglegok. Begitu tiba disana rumahnya enggak tampak seperti warung, malah lebih mirip seperti rumah biasa tapi tampak beberapa mobil terparkir rapi di halamannya yang cukup luas.

Mbah Martumi dengan Aneka Makanan Khas Desanya

Dapur Warung Mbah Martumi
Dapur Warung Mbah Martumi
Foto diatas adalah dapur di warung mbah martumi. Meskipun disajikan secara prasmanan, kamu enggak tersedia tempat khusus layaknya menu prasmanan di warung-warung biasa. Kamu cuma perlu ambil piring, nasi, lauk di ruangan yang bersebelahan dengan dapur. Anggap aja warung ini rumah sendiri atau rumah nenek di desa. 

Ada beragam menu tersedia di warung ini, antara lain sayur tewel, sayur bung, ayam lodho, lele, menjeng dan masih banyak menu pilihan lainnya. Akhirnya kami putuskan buat makan dengan lauk menjes dan ayam lodho. Kalau kamu cari menu iwak kali, kamu bisa coba dateng ke warung Ndesonya Mak Ti di Blitar 

Rasanya Bikin Lupa sama Perut

Sambil nunggu ayamnya disiapkan kami nyamil menjeng yang rasanya beneran enak. Ora ngapusi ! Begitu ayam datang kami pun kaget, lha kok disajikan dalam porsi super duper gede atau bisa dibilang ini satu ayam kampung khusus disajikan buat kita.
Kuliner Mbah Martumi Blitar
Ayam Lodho, Sayur Tewel di Mbah Martumi
Beneran kan? ayam lodhonya komplit banget. Semua bagian dari ayam tersedia dalam beberapa potong dan kita bisa pilih. Enggak perlu takut sama porsinya dan harganya. Karena kita cuma bayar yang kita makan, asal enggak dimakan semuanya aja kita enggak akan kegetok harga mahal kok. Karena emang ayam kampungnya beneran bukan abal-abal.

Begitu mencicipi bumbu lodohnya, Masya Allah. Super duper enak! Bisa dibilang ini adalah makanan surga yang tercecer di dunia selain indomie goreng dan rendang. Bikin nagih pake banget. 

Padahal beberapa waktu terakhir disibukkan dengan olahraga yang mengurangi perut yang buncit gegara warung mbah martumi ini jadi lupa sama si perut. Padahal tadi di manten temen juga udah makan prasmanan.

Padahal enak banget tapi mbak Samantha membuat kesalahan sebelum berangkat dari rumah, makan dengan porsi yang banyak sehingga enggak nafsu makan lagi ketika tiba di warung mbah martumi ini meski akhirnya nyobain dikit juga sih :D. Total makan bertiga dengan sayur komplit, menjeng goreng lebih dari 10 potong dan potongan ayam terbesar plus minum habis 85 ribu rupiah.

Habis kenyang terbitlah ngantuk! Itu yang aku rasakan setelah makan cukup banyak (lagi) di warung ini. Karena ini masih awal perjalana dan langit tampak mendung. Akhirnya kami pun bergegas untuk menuju candi gambar wetan yang masih cukup jauh dari warung Mbah Martumi.

Warung Mbah Martumi di Blitar

Buat kamu yang mau dateng ke warung ini bisa langsung ikuti peta di bawah ini yak. Peta di bawah ini komplit dengan rute ke warung mbah martumi dari Aloon Aloon Kota Blitar.

Aku enggak nolak kok kalau dibayarin buat makan di warungnya mbah Martumi ini :D. Maaf foto yang terselamatkan cuma sedikit gegara file gambar banyak yang korup di memori card.



You Might Also Like

0 comments

Komentar spam enggak bakal aku approve lho. Gunakan nama asli bukan keyword :p

Facebook

Subscribe