5 Januari 2018

Kulineran Nasi / Lontong Tahu di Jalan Lawu Blitar

Jam menunjukkan sekitar pukul sepuluh malam ketika aku mengantarkan salah seorang teman kuliah yang paling ngguateli kembali ke hotel. Maklum, dia lagi tugas negara dapat fasilitas hotel, padahal cuma tidur beralaskan matras di rumah ketika main ke Blitar. Aji mumpung :D.

Biasanya sih kalau malam aku udah malas buat makan, ini salah satu bentuk usahaku buat memperlambat perubahan perut yang kian membesar. Tapi entah kenapa semalam aku tetiba pengen banget kulineran di Blitar kota saja. Jadi keinget salah satu tempat kuliner favorit yang selalu aku datangi waktu ke Blitar (saat itu domisiliku di Surabaya, jadi beberapa bulan sekali ke Blitar)  yaitu Lontong Tahu di Jalan Lawu Kota Blitar.
Kuliner Nasi Lontong Tahu di Blitar

Kebetulan sudah setahun enggak nyobain makan di sana, ndelalah kersane ngalah, semalam antriannya enggak terlalu terlihat. Mungkin memang aku diminta untuk mampir. Sebenernya ada nama warungnya, aku sudah enggak memperhatikan lagi. Diingatanku tetep aja namanya Lontong Tahu Jl. Lawu dengan penjual yang masih sama dengan ketika aku terakhir datang ke sini.

Nasi / Lontong Tahu di Blitar

Warung Nasi / Lontong Tahu di Jl Lawu Blitar
Warung Nasi / Lontong Tahu di Jl Lawu Blitar
Nasi Tahu maupun Lontong Tahu memang merupakan salah satu makanan yang populer di Blitar, banyak ditemui di beberapa sudut kota penjual makanan dengan penggemarnya masing-masing. Mungkin nanti aku akan buat ulasan tempat-tempat makan ini.

Seporsi Lontong tahu pedas sudah tersaji di depan mata, kacang goreng bertabur bagaikan bintang tidak membuatku khawatir akan jerawat. Tidak lupa kucai dan cambah tersaji tak beraturan sehingga membuat tahu lontong ini kurang instagramable . 
Tahu Lontong Enak di Blitar
Tahu lontong yang nggak instagramable banget :D
Selain itu tampak beberapa potong puyuh goreng dan perkedel yang bisa diambil untuk lauk tambahan dengan biaya tambahan pula. Berhubung udah terlalu malam untuk makan terlalu besar akhirnya aku urungkan untuk mengambil lauk tambahan tersebut.

Ketika memesan lontong tahu pedas, aku harus bersiap dengan konsekuensi kepedesen. Karena emang bener, pedesnya di sini beneran pedes. Biasanya di warung-warung lain aku enggak kepedesen, tapi di jalan lawu ini beneran pedes.

Ada yang aneh menurutku, aku enggak lagi merasakan rasa keistimewaan tahu lontong ini seperti yang aku rasakan dulu. Belum tentu rasa masakannya yang berubah, toh penjualnya juga masih sama. Mungkin karena jam terbang lidah yang semakin tinggi menikmati berbagai macam makanan, apalagi sudah kecampuran rasa ramen jepang yang halal. Atau mungkin karena aku makannya sendiri yak? Haha

Dalam satu suapan, kombinasi antara tahu setengah matang dan kecap pedas yang bercampur dengan sambel bener-bener nikmat. Apalagi ditambah rasa dari kacang goreng yang dikunyah bebarengan dengan tahu dan lontong bikin lupa diri sama kanan kiri.

Ketika selesai makan, ternyata antrian pembeli sudah banyak lagi, beruntunglah aku yang sudah selesai makan. Jam menunjukkan pukul 22.30 ketika aku membayar seharga 11 ribu rupiah. Cukup mahal untuk seporsi nasi tahu.

Di wilayah Blitar, Nasi Tahu / Nasi Lontong biasanya harga berkisar 5 - 7 ribu. Sedangkan di sini 8 ribu. Untuk minumnya aku jeruk hangat dengan standard harga 3 ribu rupiah. 

Udah gitu aja ya nulis kulinernya, nanti kalau ada kesempatan mau kulineran lagi di wilayah Blitar :D.

Posting Komentar

Komentar spam enggak bakal aku approve lho. Gunakan nama asli bukan keyword :p

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search