Nyobain Halal Ramen di Naritaya, Asakusa, Tokyo

Selasa, Maret 28, 2017

Hari pertama di Tokyo benar-benar melelahkan, karena memang selama ini jarang jalan kaki jauh tapi di sini kudu bener-bener jalan kaki jauh setiap hari kalau mau hemat :D. Mau nggak mau kudu diperjuangin.
Penampakan Ramen di Naritaya, Asakusa
Penampakan Ramen di Naritaya, Asakusa
Seharian belum makan 'besar' karena emang belum nemu yang srek aja. Jadi cuma sebatas makan onigiri dan roti. Oleh karena itu di malam harinya mau makan besar yang enggak jauh-jauh dari penginapan, cuma di sekitaran hostel saja. Tujuan utama malam pertama di Tokyo adalah nyobain Halal Ramen di Asakusa yang cukup terkenal dan main-main ke Sensoji Temple.

Baca : Hari Pertama di Tokyo ke Ueno Park, Universitas Tokyo dan Berburu Patung Tsubasa

Naritaya, Halal Ramen di Asakusa Tokyo

Halal Ramen Naritaya
Halal Ramen Naritaya
Sekitar pukul 20.00 berjalan menyusuri kawasan Asakusa Tokyo menuju warung ramen yang namanya Naritaya. Mau tau apa sih bedanya ramen asli Jepang sama ramen kesukaan mantan di Surabaya dulu :D.

Pertama mau masuk sempat ragu karena semua tertutup rapat. Kirain udah tutup karena sepanjang jalan menuju lokasi bener-bener sepi dan enggak mencerminkan sebuah kota besar. Apalagi masih jam 20.00. Masa iya masih rame an Blitar, kutho cilik sing kawentar? Setelah bertanya dan make sure tentang bukanya kedai tersebut akhirnya masuk juga. 

Untung mbaknya yang berasal dari Pakistan ini bisa ngomong Inggris dengan cukup lancar meski kadang enggak terlalu jelas.
Menu Halal Ramen Naritaya 2017
Menu Halal Ramen Naritaya 2017
Nah, berhubung sudah niat lillahitaala dari hostel mau nyobain ramen. Di Halal Ramen Naritaya Asakusa aku pun memesan Ramen dengan harga 700 Yen dan Apple Juice dengan harga 250 Yen. Jadi Totalnya 950 Yen.  Selain itu ada tempat untuk sholat buat yang mau sholat. Ada di lantai 2, tapi ya gitu,  sempit pake banget. Agak susah buat sholat.
Halal Ramen di Naritaya Asakusa Tokyo
Ramen di Naritaya
Ada Mie, Ayam, Telur setengah mateng yang kuningnya masih agak-agak meleleh gitu dan Rumput laut. Selain itu ada bahan apa gitu, aku nggak tahu. Rasanya sih kuruang nendang menurutku. Mungkin ini salah satu kelemahan generasi micin :D. Kalau untuk porsinya udah lumayan banyak. Aku udah cukup makan seporsi dan minum apple juice. Overall sih lumayan enak, lebih enak dibanding langganan mantan di Surabaya cuma kurang pedes aja meski udah make bubuk cabe banyak banget :D. Kalau main di sekitar Asakusa, Tokyo mampir ke sini aja nggak ada ruginya kok. 

Informasi tentang Warung Halal Naritaya di Asakusa Tokyo

Buat kamu yang mau datang ke tempat ini enggak susah kok lokasinya gak sampek 1 km dari Stasiun Asakusa kok. Kalau dari hostel aku nginep paling jaraknya cuma sekitar 400an meter. Berikut penampakan petanya


Oh iya, jam buka Warung Naritaya ini mulai dari jam 10 pagi hingga jam 10 malam. Waktu aku ke sana sih enggak ada antrian. Cuma waktu pulang ketemu rombongan orang Indonesia juga sih. Yang juga liburan di Jepang. Sempat ngobrol tapi enggak sempat foto bareng :D.

You Might Also Like

0 comments

Komentar spam enggak bakal aku approve lho. Gunakan nama asli bukan keyword :p

Recent Comments

Subscribe