Persiapan Liburan Musim Dingin (Winter) ke Jepang

Rabu, Maret 08, 2017

Tahun lalu aku dapat tiket pesawat promo ke Jepang, kalau dihitung kurang lebih 3 juta sudah dapat tiket untuk PP dengan maskapai kesayanganan Air Asia :D. Kebetulan promo tersebut dapat di bulan Februari. Sepertinya bulan Februari memang bulannya tiket promo. Jepang sebagai negara tujuan piknik untuk tahun ini sedang musim dingin. Sebagai penduduk bumi tropis, perlu persiapan khusus, karena belum pernah merasakan bagaimana musim dingin / winter itu.
Liburan Musim dingin di Jepang
Liburan Musim Dingin di Jepang

Sebelum menulis perjalanan liburan backpacker ke Jepang, aku mau nulis beberapa persiapan yang perlu dilakukan sebelum berangkat ke negeri matahari terbit ketika musim dingin. Berhubung aku nulisnya waktu udah musim semi, yaudah simpen aja dulu siapa tahu dapet promo untuk liburan musim dingin akhir taun ini. Amin!

Mau tau apa saja persiapan untuk liburan musim dingin di Jepang? Berikut beberapa daftar yang aku siapkan.

Jaket Musim Dingin

jaket musim dingin
Jaket musim dingin yang aku pakai kemarin
Jaket musim dingin itu macem-macem. Sebelum belanja winter coat di toko aksesoris pria online aku lihat dulu berapa sih suhu rata-rata ketika aku datang ke Jepang. Ternyata setelah cek di beberapa situs penyedia info cuaca, suhu di Tokyo Antara 4 - 12 derajat. Jadi enggak sampai minus.

Jaket dengan bulu angsa sudah cukup enggak bikin kedinginan. Karena selain menggunakan jaket musim dingin, masih ada beberapa hal yang perlu dipersiapkan seperti syal, kupluk, dan sarung tangan.

Baca Juga : Persiapan sebelum liburan ke luar negeri

Jaket musim dingin ini aku nitip untuk dibelikan adikku di tempat jual barang second. Bagus dan cukup hangat, hanya saja adanya bulu-bulu semrawut di kupluknya bikin kurang nyaman aja sih. Tapi ya ada kerennya dikit lah. Cuma waktu dipakai di Bandara KLIA / SUB weird banget. Haha.  Karena untuk menghemat bagasi harus dipakai :D.

Saranku sih pakai yang gak tembus air, biar enak waktu hujan-hujan enggak basah. 

Heattech / Manset

Entah aku yang alay atau emang enggak ngerti ya. Waktu ada temen main ke rumah dia iseng nanya persiapan apa aja buat winter ke Jepang. Aku tunjukin beberapa persiapan yang udah aku beli. Dia tanya berapa beli manset ini? Harganya sih emang cukup mahal. Eh, dia malah ngetawain aku. Ngapain beli yang mahal? Ini lho beli tiga puluh ribuan itu boleh. Ha ? Serius?

Sebagai orang udik, aku juga jadi tanya-tanya ke dia. Maklum, dia pernah tinggal di Mesir lebih dari 5 tahun dan lebih ngerti masalah ginian. Intinnya daleman itu pakai manset aja gakpapa. Apalagi buat winter yang suhunya diatas 0 derajat. Kecuali kalau minesnya kebacut itu baru butuh manset yang mahal. (foto nyusul masih dicuci cuy :D)

Nah lho, udah terlanjur beli terus gimana? Yowes gawe wae! Padahal tadinya udah kelihatan keren dengan istilah Heattech, ternyata katanya cuma manset -,-.

Ujung-ujungnya, manset / heattech ini aku pakai cuma waktu suhunya bener-bener dingin. Karena kalau suhu masih diatas 6 derajat aku masih kuat buat jalan tanpa heattech. Terserah sih kalian mau beli manset biasa atau yang katanya bikin anget. Daya tahan tubuh orang beda-beda. Hehe.

Syal

Syal untuk Winter Holiday
Syal untuk Winter  Vacation 
Syal ini efeknya bener-bener kerasa banget. Pastikan kamu memilih syal yang benar-benar hangat ketika di pakai di leher. Karena ini salah satu hal yang cukup vital saat liburan musim dingin ke suatu negara.

Aku pernah sekali enggak pakai syal, dinginnya bener-bener kerasa pake banget. Aku kemarin pakai syal dari HnM seperti foto di bawah ini. Bener-bener anget dan nggak tahu berasa bisa nyimpen panas ya. Kalau ditekan agak lama itu bisa mengeluarkan panas. Semacamm kantung pasir hangat yang dijual di lawson, sevel dan family mart Jepang.

Sarung Tangan

sarung tangan untuk musim dingin
Sarung tangan yang aku pakai kemarin
Aku saranin untuk memilih sarung tangan yang enggak terlalu tebel yang tetep bisa buat menceti tombol touchscreen di smartphone. Memang sih, harganya lebih mahal tapi bakalan worthed. Daripada lepas pasang setiap mengeluarkan handphone? Apalagi cuma buat cari pulsa murah online ketika paketan internet di negeri seberang habis. Maklum di sana kan enggak ada counter buat isi pulsa nomor Indonesia kita :D.

Buat yang suka mencet shutter kamera bakalan butuh sarung tangan yang tipis. Sarung tangan tebel susah buat mencet tombol record movie di kamera Sony RX. Tingkat kehangatannya sih hampir sama aja yang tipis sama tebel.

Celana Polar

Ini pakai celana polar yang lumayan hangat dari Uniqloo
Celana polar ini bikin anget, dengan lapisan polar dibagian dalamnya membuat kaki tidak merasakan dingin. Celana model polar ini bisa kamu dapatkan di berbagai toko outdoor. Kebetulan dulu aku pernah beli celana polar dari uniqloo yang bagian luarnya waterproof dengan harga cuma 140 ribuan :D. Sayang ketika mau beli lagi, stocknya habis.

Topi Kupluk

Topi Kupluk
Topi Kupluk
Topi kupluk ini sebenernya opsional sih, kalau cuaca dingin pake banget bakalan kerasa. Tapi kalau cuma suhu diatas 5 derajat nggak terlalu terasa. Paling terasa cuma kalau ada angin berhembus. Di Tokyo kemarin aku sempat merasakan angin yang kenceng. Baru terasa guna topi kupluk. 

Sepatu Winter

sepatu untuk liburan
Sepatuku yang aku pakai kemarin bukan sepatu winter
Aku kurang yakin dengan sepatu winter. Kemarin lihat di Tokyo itu enggak turun salju. Jadi aku pakai sepatu biasa aja sih. Enggak sampai beli sepatu winter yang di bandrol cukup mahal itu. Kalau tempat yang dikunjungi ada saljunya terus ya mungkin bakalan butuh.

Kemarin  ketika main di tempat bersalju aku juga sewa sepatu boot. Kalau cuma pakai sepatu biasa bisa basah. Jadi mending pakai sepatu booth. Harga sepatu musim dingin seperti ini kan juga lumayan. Beli di negara tujuan juga gak masalah.

Sepaket sama sepatu, pakai kaos kaki yang hangat juga yak :D.

Heat Charger

Heat Charger untuk Winter
Heat Charger Hyper Hot di Minimarket Jepang Ada
Aku enggak tahu apa nama lain yang lebih keren atau lebih mudah dipahami. Tapi karena yang bisa aku baca dari kemasannya adalah heat charger yaudah tulis aja heat charger. Beli di minimarket seperti sevel, familymart atau lawson ada kok. Harganya untuk mulai dari 70an yen hingga ratusan yen.

Aku beli buat disimpan disaku jaket yang extra kemarin bisa bertahan kurang lebih 10 jam an. Ada juga yang bisa dipakai di sepatu. Buat yang enggak tahan dingin bisa coba beli buat jaga-jaga aja sih. Buatku yang hyper hot ini panas banget. Mending yang medium atau yang biasa aja, udah harganya lebih murah dan panasnya pas.

Mungkin itu aja sih persiapan backpacker ke luar negeri ketika musim dingin. Musim dingin yang enggak terlalu ekstrim ya. Kemarin selama 12 harian di Jepang dengan suhu mulai - 2 derajat hingga 12 derajat persiapan tersebut sudah sangat cukup kok (jangan lupa apply visa jepang sebelum pergi ke Jepang). Cuma jadi semakin tau apa aja sih yang perlu dipersiapkan kalau liburan musim dingin. Sehingga kesalahan seperti yang aku perbuat diatas bisa diminimalisir terutama untuk yang belum pernah liburan musim dingin ke luar negeri.

You Might Also Like

0 comments

Komentar spam enggak bakal aku approve lho. Gunakan nama asli bukan keyword :p

Recent Comments

Subscribe