Menikmati Puasa Ramadhan di Blitar

Jumat, Juni 26, 2015

Sudah 1 dasawarsa lebih enggak menikmati puasa di Blitar. Selama ini puasaan di Blitar cuma seremonial sehari dua hari aja buat transit sebelum melanjutkan mudik ke Pacitan. Kali ini, aku bener-bener menghabiskan sebagian besar puasa di Blitar.

Memang agak sedikit berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya yang kuhabiskan di Surabaya. Dimana tahun lalu sukses selama seminggu menjadi PPT alias Para Pencari Takjil. Berpindah 7 masjid dalam 7 hari demi mendapatkan takjil gratis :D. Hal yang sepertinya enggak keturutan di Blitar ini.

Di tulisan ini aku cuma mau sedikit cerita suasana puasaan di Blitar yang berbeda dengan suasana di Surabaya. Berikut beberapa perbedaan yang aku rasakan saat menikmati puasa di Blitar.

Agak Susah Kalau Cari Sahur di Jalanan

Jangan harap bisa dengan mudah menemukan warung yang buka saat jam sahur. Meski ada, namun jarang pake banget. Aku kudu pergi sejauh 3 km untuk mendapatkan warung yang berjualan ketika sahur. Lumayan jauh kan untuk sahur aja.

Kalau di Surabaya, apalagi di sekitar kampus itu gampang banget cari sahur deket kampus. Banyak pake banget sampai bingung mau sahur apa. Pilihannya biasanya adalah warung yang paling sepi. Karena pernah antri sampai hampir imsak waktu makan di keputih -_- 

Kangmas Diajeng Jualan Takjil

Berbuka setelah jualan
Berbuka setelah jualan
Kalau Surabaya punya Cak Ning, sedangkan Kota Blitar punya Kangmas Diajeng. Para muda mudi pilihan yang jadi wakil dalam dunia pariwisata (bener nggak sih?). Nah, di Blitar ternyata mereka itu jualan takjil lho. Di Surabaya sepertinya enggak. Lumayan kan buka bareng yang manis-manis sesuai sunnah rosul #eh :D

Agak Sungkan Berbuka di Masjid

Entah kenapa kalau mau berbuka di masjid agak sungkan ya. Bahkan di masjid yang masih ada dalam perumahan sendiri. Berbeda banget waktu di Surabaya, berbuka di masjid perumahan orang gegara terkenal dengan lauk yang enak-enak :D.

Yang aku rasain kalau di Blitar itu masjid seperti regional-regional khusus. Yang datang di masjid itu juga cuma orang-orang sekitar. Bahkan sangat jarang banget ditemui orang luar yang mampir untuk sekedar berbuka dan sholat magrib. Mungkin itu yang membuatku merasa sungkan kalau menjadi para pencari takjil di Blitar :D.


Sedang Musim Dingin

Sekarang di Blitar lagi musim dingin alias bediding / bedidih. Musim dimana suhu udara bener-bener dingin ketika musim peralihan. Akhir-akhir ini Blitar beneran dingin banget. Bahkan beberapa waktu lalu suhunya sampai 18 derajat celcius. Setara dengan dinginnya ruangan ber AC. Faktor ini yang bikin males keluar buat cari sahur jam 3 dini hari. 

Tapi ada manfaatnya juga sih hawanya dingin. Jadi betah tiduran sampai hari menjelang siang. Coba kalau enggak dingin, enggak males deh buat ngapa-ngapain.

Enggak Ada yang Bangunin


Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya ketika puasa selalu ada yang bangunin, entah itu keluarga maupun temen. Sekarang? Enggak ada! Cuma bermodalkan alarm smartphone motorola moto g yang udah enggak mempan. Maupun alarm dari keriuhan ronda anak-anak di komplek yang bahkan sampai bawas bass drum. Itu pun sekarang udah enggak mempan. Kalau gak gitu ya terpaksa tidur setelah pagi datang.

sahur bareng
Ilustrasi Sahur Rame-Rame
Baru sekitar seminggu puasa berjalan, udah bolong 2 kali enggak sahurnya. Gambar diatas ilustrasi sahur bareng-bareng. Karena tepat setahun lalu puasaan waktu mengerjakan tugas akhir. Jadi sering bareng-bareng terus sahurnya. Menunya juga hampir sama terus :D. Perasaan dulu ada banyak foto, tapi entah kemana semua foto itu.

Udah itu aja sih tulisan random biar blognya kelihatan update dikit. Maklum sekarang punya kesibukan baru menjadi pedagang. Mungkin kalau ada yang cari busana muslim bagus bisa kontak aku. Karena sekarang lagi jualan busana muslim. Siapa tahu bisa buat tambahan biaya mudik lebaran :D. 

Mungkin nanti kalau sudah menjelang hari raya, bakalana beda lagi ceritanya. Karena banyak juga temen-temen yang mudik :D.

You Might Also Like

6 comments

  1. lek sing jualan kangmas diajeng mesti gelis payune ra ngono kui mas? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketoke ra sepiro ngefek seh :D . Soale sing dodolan akeh, sing ayu ayu yo wakeh :D. wkwkwkwk

      Hapus
  2. kesimpulane ayu tok ndak jaminan berarti yo mas? takjile kudu sing mbedani. Etapi gambar pertama deretan kulon dewe koyo tau ngerti aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. sing ngaruh jane rejekine :D. wkakakakak sing endi to? kocomotoan?

      Hapus
  3. bener mas rejeki enek sing ngedum. ho'o sg kocomotoan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sing kocomotoan iku aku wes bolak balik ketemu :D

      Hapus

Komentar spam enggak bakal aku approve lho. Gunakan nama asli bukan keyword :p

Facebook

Subscribe