Penjual Kue Tradisional Gandos itu Masih Eksis di Blitar

Jumat, Februari 05, 2016

Sudah beberapa bulan terakhir ini punya kegiatan baru di pagi hari, yaitu sepedahan keliling Kota Blitar. Sepedahan pagi itu enak, selain untuk diet olahraga juga bisa digunakan untuk mengenali daerahmu.

Serius, gegara sepedahan ini aku jadi agak hafal sama tempat-tempat orang jualan macem-macem. Mulai dari susu sapi di area aloon-aloon, nasi kuning di pelataran toko dan masih banyak lagi tempat-tempat menarik lainnya.

Salah satu penjual yang menarik di pagi hari adalah penjual Gandos. Gandos memiliki nama populer di daerah lain yaitu Rangin di Surabaya dan di Jakarta sana dikenal dengan sebutan kue Pancong. Gandos ini merupakan jajanan tradisional yang terbuat dari campuran kelapa muda serut atau parut, tepung beras, sedikit sagu dan air.

Gandos / Rangin Masih Diminati

Penjual Rangin di depan Istana Gebang
Penjual Rangin di depan Istana Gebang.
Dokumentasi Pribadi
Gandos / Rangin yang menarik perhatianku adalah yang berjualan di depan Istana Gebang Blitar. Pernah suatu kali aku mampir sebentar untuk membeli rangin buat teman ngopi di pagi hari. Namun, pagi itu aku ditolak sama bapaknya, "Nanti siang saja mas kesini lagi, ini pesanan orang-orang yang lagi di dalem". 

Emang sih waktu itu lagi banyak tamu di Istana gebang dan bapaknya sedang membuatkan rangin untuk mereka. Karena banyaknya pesanan akhirnya aku urungkan dan pulang dengan tangan hampa. 

Padahal tadi udah sengaja lewat Istana Gebang buat beli malah di tolak. Tau gitu enggak lewat situ, karena kalau lewat situ dan mau pulang jalannya nanjak bangeeeet. Aku jadi heran, padahal dulu kalau pulang sekolah waktu SD juga lewat situ enggak protes, sekarang udah gede kok malah protes.

Keturutan Ngopi Bareng Gandos / Rangin

Pada suatu ketika akhirnya aku tiba-tiba pengen ngopi bareng gandos / rangin, akhirnya habis sepedahan aku putuskan untuk kembali lewat depan Istana Gebang. Sebelum berhenti aku  tengok Istana Gebang dan ternyata sepi. Aku pun berhenti untuk membeli Gandos atau Rangin ini.

Akhirnya keturutan buat beli dan sambil ngobrol ngalor-ngidul tapi lupa enggak tanya nama. Bapak ini sudah berjualan sejak 20 tahun yang lalu. Emang bener sih, waktu aku masih SD dulu pernah liat bapak ini keliling di sekitar kawasan sekolahanku yang hanya beberapa ratus meter Istana Gebang.

Rumah bapak ini di daerah Kanigoro yang berjarak sekitar 6km dari Istana gebang. Setiap pagi bapaknya berangkat sekitar jam 6 bareng tukang becak yang mangkal di Istana Gebang dan pulang sekitar jam 2 siang bareng tukang becak yang sama. "Habis nggak habis kalau tukang becaknya pulang ya ikut pulang Mas. Kalau dagangan habis tapi tukang becaknya belum pulang ya nungguin".

Tiap hari lho masih banyak juga mas yang beli, alhamdulillah lebih sering habisnya daripada enggaknya. Mungkin karena harganya yang murah meriah cuma 500an rupiah. 

Emang sih, untuk 1 slicenya kita hanya perlu mengeluarkan uang sebesar 500 rupiah. Jadi satu deret isinya 10 slice hanya 5000. 

"Ditaburi gula Mas? Soalnya orang sekarang banyak yang kurang suka gula makanya setiap yang beli saya tawari dulu" Akhir dari percakapan ngalor-ngidul. 

Hari udah mulai siang dan aku males kalau ngayuh sepedah saat panas. Akhirnya aku pun pamitan dan pulang sambil membawa rangin dengan sedikit taburan gula.
Kue Gandos / Rangin / Kue Pancong
Dokumentasi Pribadi
Sesampainya di rumah aku ambil telenan dan mulai menata gandos untuk difoto, setelah itu langsung dibuat sarapan dengan segelas kopi yang enggak sempat aku foto.

You Might Also Like

0 comments

Komentar spam enggak bakal aku approve lho. Gunakan nama asli bukan keyword :p

Facebook

Subscribe