Jelajah Blitar Bareng ke Air Terjun Njumeg

Senin, April 27, 2015

Setelah kemarin dari solo traveling ke pantai pelang Trenggalek, keesokan harinya aku udah ada agenda buat jelajah blitar bareng temen-temen D traveller 2009 di Blitar. Agenda hari itu adalah pergi ke air terjun njumeg yang lagi happening banget belakangan.

Liat foto temenku Lina bener-bener penasaran dan pengen ke sana. Ini foto air terjun njumeg ketika si Lina datang ke sana bareng temen-temennya

Air Terjun Njumeg
Air Terjun Njumeg 
Enggak nyangka, ternyata yang ikutan hari itu ada 11 orang! Pertama kumpul di daerah yonif 511 Karangtengah Blitar untuk bareng-bareng ke Air Terjun Njumeg. Estimasi perjalanan sih, sekitar 60 menit apabila enggak ada halangan apapun. Karena masih ngampiri temen yang lain enggak bisa di prediksi deh bakal nyampai berapa jam :D.

Meeting point terakhir dimana semua orang ngumpul adalah di pasar binangun. Lumayan banyak sih yang ikutan kali ini :D. Padahal aku juga baru pertama kali ikut. Haha

Dari pasar Binangun, kami menuju selatan ke arah pantai jolosutro yang sudah lumayan terkenal. Terus ada sebuah perempatan yang lumayan gede belok kanan. Jalanan di sini masih dibilang mulus tapi beberapa bagian sudah berlubang.

Hingga ada pertigaan dimana jalan belok kanan arah pasar bantengan masih mulus, tapi kami harus belok kiri ke arah JLS wates dengan jalan makadam yang lumayan bikin perut naik turun. Karena aku naik motor sendirian, enggak sempat moto kondisi jalan yang di lalui untuk menuju JLS.

Rute ke Air Terjun Njumeg Blitar

Lodoyo – Binangun – Wates – Perempatan Puskesmas Ringinrejo(barat jalan) belok ke kanan ke arah Bantengan (ada papan petunjuk arahnya) – Ikuti jalan aspal sampai mentok di tikungan – Belok ke kiri menuruni jalan macadam – sampai perempatan beraspal belok kanan mengikuti aspal – selanjutnya memasuki jalan macadam lagi hingga ke JLS (Jalur Lintas Selatan) – sampai JLS belok kiri – setelah jembatan pertama (jembatan kecil) ada percabangan, ambil yang nyempal ke kanan – ikuti jalan hingga terlihat rumah bambu di kiri jalan – Air Terjun Njumeg terletak tidak jauh dari rumah tersebut by traveller2009
Semoga penjelasan diatas bisa membantu buat menemukan air terjun yang belum banyak dikenal ini. Di JLS aku sempat berhenti buat ngambil foto jalan yang kudu dilewati kalau mau ke Air Terjun Njumeg. Ini penampakan jalanan yang lumayan bikin tangan capek karena goncangannya :D

Jalan Menuju Air Terjun Njumeg
Kondisi Jalan Menuju Air Terjun Njumeg

Kedung Kidang Sebelum ke Njumeg

Akhinya sampai juga di rumah bapak Suladi, satu-satunya orang yang tinggal di daerah ini. Di rumah beliau lah kami memarkirkan motor, karena lokasi air terjunnya enggak begitu jauh dari tempat tersebut. 

Pak Suladi
Pak Suladi yang mau berangkat merumput
Sebelum turun menuju air terjun njumeg, kami ngobrol dulu bareng Pak Suladi yang mau berangkat merumput (ngarit). Beliau bercerita banyak dan memberitahu spot-spot lain yang mungkin membuat kami tertarik. Meski enggak dikunjungi hari ini, mungkin lain kali aja. Setelah cukup lama ngobrol dan istirahat akhirnya kami turun lagi.

Turun pun enggak langsung ke Njumeg, tapi belok dulu di bagian atas njumeg. Sebuah kedung yang disebut kedung kidang. Di kedung kidang ini aku iseng aja bikin videolapse yang hasilnya bisa dilihat pada video di bawah ini


Ternyata air hari itu keruh dan enggak sejernih biasanya. Karena dua hari sebelumnya hujan turun di daerah ini. Setelah cukup puas, akhinya kami turun ke Air Terjun Njumeg dengan treking yang mayan gampang kok.

Air Terjun Njumeg yang Keruh
Air Terjun Njumeg yang Keruh
Akhirnya enggak bisa dapet gambar air terjun yang ijo-ijo deh karena masih ada efek hujan dua hari yang lalu. Padahal bagus. Tidak lama setelah kami tiba di air terjun ini, ada 2 orang teman yang datang, dan salah satunya Mas Elmi yang kemudian lompat dari atas air terjun ke bawah menggunakan lifejacket. Ketinggian air terjun sekitar 15an meter.

Aku aja lihat dari atas udah ngeri, ini malah lompat. Doh, jadi keinget waktu lompat di tanjung gaang Bawean yang beberapa hari waktu lalu aku coba. Mau lompat aja ngeri-ngeri gimana gitu :D.

Lompat di Air Terjun Njumeg
Lompat di Air Terjun Njumeg
Menurut pak Suladi, di bawah air terjun ini sangat dalam, jadi kalau loncat dari atas enggak bakalan napak di dasar kedung. Dalamnya sekitar 20an meter. Pak suladi dulu sudah sering loncat dari atas dan pernah mencoba satu batang pohon bambu buat mengukur dalemnya pun belum sampai dasar. Ini ada kok video yang lomat dari atas air terjun njumeg.


Cocok untuk yang suka memacu adrenalin. Saranku sih lompatnya jangan jauh-jauh karena kalau kejauhan malah mendarat di bebatuan ntar pulang tinggal nama lho. Kami beristirahat sambil ngobrol ngalor ngidul mulai cerita tentang masa lalu Blitar, dan sejarah-sejarahnya.

Mas Ndanden yang juga wartawan ini punya banyak cerita tentang legenda-legenda yang ada di Blitar. Lumayan lah, buat nambah wawasan. Masa ya orang Blitar enggak ngerti blitar #doh.

Mas Ndanden lagi cerita seru
Mas Ndanden lagi cerita seru
Sayangnya aku udah lupa lupa ingat ceritanya, daripada sesat mending enggak tak tulis di sini :D.

Kembali dari Njumeg

Setelah puas dan capek serta udah siang banget. Kami segera kembali ke rumah pak suladi yang juga baru selesai merumput. Padahal Pak Suladi mau nemenin nyemplung, tapi kami udah keburu pulang. Maklum airnya keruh jadi males buat nyemplung :D. Haha

Sesampainya di rumah pak suladi, ternyata motor kami sudah diamankan. Jadi enggak kepanasan. Baik banget bapaknya. Helm juga sudah di amankan di dalam rumah biar bener-bener aman.

Menyelimuti Motor
Menyelimuti Motor
Naik dikit aja udah capek, kami pun istirahat bentar di atas sini. Ngobrol banyak sama pak Suladi. Ngobrol reaksi warga sekitar tentang ter eksposnya air terjun njumeg ini, dan masih banyak lagi. Dari pak Suladi jadi dapat info, kalau mau ke njumeg lebih bagus kalau musim kemarau. Airnya jauh lebih bening dari musim hujan dan lebih bagus. 

Kalau musim hujan, datanglah 4 hari setelah hujan turun terakhir, karena dari keruh menuju bening butuh waktu sekitar 4 hari. Kalau hujan jangan datang ke tempat ini, karena berbahaya. Air bah bisa datang dan langsung menggulung hingga pantai lho.

Dari rumah pak sulaji kami berangkat dan menuju ke Pasar Binangun untuk berpisah, meski beberapa dari kami masih bersama hingga belok di PLTA Jegu untuk makan dulu sambil nunggu hujan reda. Karena hujan enggak reda, akhiniya kami pakai jas hujan deh buat lanjut pulang ke rumah masing-masing :D.

Oh iya, kelupaan. Ini foto bareng ketika di air terjun njumeg bareng-bareng :D.

Foto Bareng di Njumeg
Foto Bareng di Njumeg


You Might Also Like

0 comments

Komentar spam enggak bakal aku approve lho. Gunakan nama asli bukan keyword :p

Facebook

Subscribe